Dibuka Sampai 28 Juni 2021, Ini Cara Pengajuan dan Syarat Penerima BLT UMKM Rp 1,2 Juta Tahap 2

Berikut syarat dan cara pengajuan Bantuan Presiden Produktif Usaha Mikro (BPUM) atau BLT UMKM 2021. Deputi Usaha Mikro Kementerian Koperasi dan UKM, Eddy Satriya, menyampaikan pengajuan BLT UMKM 2021 masuk tahap kedua. Pengajuan BLT UMKM tahap kedua akan dibuka hingga 28 Juni 2021 mendatang.

Bagi pelaku usaha mikro yang menjadi penerima BLT UMKM akan mendapat bantuan Rp 1,2 juta. Ia mengatakan, penyaluran BLT UMKM direncanakan diberikan hingga dua tahap pada 2021. "Sampai kini baru ada rencana dua tahap," ungkapnya.

"Namun, tahap dua ini masih menunggu kepastian anggaran dari Kementerian Keuangan," jelas dia. Lantas, bagaimana cara mengajukan BLT UMKM tahap kedua? Eddy Satriya menyebut, syarat dan ketentuan pengusulannya masih sama seperti tahap sebelumnya.

"Syarat syarat dan kriteria sama dengan yang sebelumnya untuk BPUM 2021," imbuh Eddy. 1. Warga Negara Indonesia (WNI). 2. Memiliki KTP Elektronik.

3. Memiliki usaha mikro yang dibuktikan dengan surat usulan calon penerima BPUM dari pengusul BPUM beserta lampirannya yang merupakan satu kesatuan. 4. Bukan Aparatur Sipil Negara, anggota TNI/Polri, serta pegawai BUMN atau BUMD. 5. Tidak sedang menerima Kredit Usaha Rakyat (KUR).

Proses pengusulan BPUM 2021 dilakukan satu pintu melalui dinas yang membidangi koperasi dan UKM kabupaten/kota. Selanjutnya disampaikan ke dinas yang membidangi koperasi dan UKM provinsi. Kemudian, dilanjutkan ke Deputi Bidang Usaha Mikro Kementerian Koperasi dan UKM.

1. Dokumen yang wajib dilampirkan untuk pengajuan calon penerima yakni: Fotokopi KTP elektronik; Fotokopi Kartu Keluarga;

Fotokopi Surat Keterangan Usaha (SKU) atau Nomor Induk Berusaha (NIB) dari kepala desa/kelurahan. 2. Calon penerima menyerahkan dokumen kepada dinas yang membidangi koperasi dan UKM di kabupaten/kota. 3. Setiap pengajuan baru harus mengisi formulir berisi informasi berikut:

NIK sesuai KTP elektronik; Nomor Kartu Keluarga (KK); Nama lengkap sesuai KTP elektronik;

Alamat sesuai KTP, NIB atau SKU dari kepala desa/kelurahan; Jenis kelamin; Tanggal lahir;

Bidang Usaha; Nomor telepon seluler yang dapat dihubungi melalui telepon, SMS, atau WhatsApp. Sebelumnya, Eddy Satriya mengatakan, penerima BLT UMKM akan ditambah sebanyak 3 juta pelaku usaha mikro.

Penerima BLT UMKM ditambah karena adanya anggaran dan komitmen dari pemerintah. Pada tahap pertama, sebanyak 9,8 juta pelaku usaha mikro ditetapkan sebagai penerima BPUM 2021. Setelah bantuan tahap pertama dicairkan, maka penerima BLT UMKM akan ditambah sebanyak 3 juta.

"Itu ditetapkan 9,8 juta dari data yang lama, diusahakan dapat dicairkan bulan Maret sampai April 2021," ujarnya dalam dialog Produktif Rabu Utama di YouTube Lawan Covid19 ID, Rabu (5/5/2021). "Kalau sudah tercairkan semua sampai 9,8 juta, tadi yang saya sampaikan yang sudah tersalurkan 8,6 juta." "Kalau sudah mendekati angkat 9 juta atau lebih, artinya penyalurannya lancar, akan ditambah 3 juta lagi," terang Eddy.

Menurutnya, proses pengajuan dan penyaluran BLT UMKM tahap kedua ini direncanakan sampai September 2021 mendatang. "Namun, 3 juta ini data baru yang nanti akan lama proses datanya." "Ini direncanakan untuk sampai kuartal II yang dimulai April 2021 sampai September kuartal III," jelasnya.

"Memang ada rencana penambahan di luar alokasi yang sudah disetujui 11,76 triliun untuk 9,8 juta (penerima). Tambahnya adalah sebanyak 3 juta penerima baru," lanjut Eddy Satriya.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.